Sebuah Harapan tentang Rencana Pemberlakuan Kurikulum Baru

Pantai Rei”, sebuah ungkapan klasik dari Heraclites (530SM) yang artinya segala sesuatu berubah. Dan tampaknya itulah yang terjadi dan akan terus terjadi dengan dunia pendidikan kita. Berdasarkan informasi yang beredar di berbagai media massa, bahwa saat ini pemerintah  tengah mempersiapkan kurikulum baru yang diharapkan dapat rampung pada bulan Februari 2013.

Sebelum disahkan dan diaplikasikan, terlebih dahulu pemerintah akan melakukan uji publik terhadap rancangan kurikulum baru ini untuk memperoleh kritik dan masukan dari masyarakat. Kurikulum baru ini merupakan evaluasi dari seluruh mata pelajaran dan akan diterapkan pada semua jenjang pendidikan, mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi.

Dilihat dari konten,  kurikulum baru ini akan memangkas jumlah mata pelajaran. Di tingkat Sekolah Dasar (SD)  jumlah mata pelajaran hanya empat yakni Bahasa Indonesia, PPKn, Matematika dan Agama, dengan tetap mengacu kepada  Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang ditetapkan. Terkait dengan mata pelajaran IPA dan IPS,  yang sempat diisukan akan ditiadakan,  kedua mata pelajaran ini  tetap akan diberikan kepada siswa  dalam bentuk yang  berbeda, terintegrasi dengan mata pelajaran lain (Khairil Anwar Notodiputro,  JPNN.com). Sementara, untuk tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) sebanyak tujuh mata pelajaran dan Sekolah Menengah Atas (SMA) sebanyak 10 mata pelajaran. (Inilahjabar.com). Dilihat dari strategi, kurikulum baru ini akan menekankan pada model pembelajaran tematik yang mengarah pada pendidikan karakter. Dengan pendidikan bersifat tematik akan dapat mengembangkan tindak kompetensi penting, yakni perilaku, keterampilan, dan pengetahuan. Selain itu, melalui pendekatan tematik ini, diharapkan  dapat  memberikan ruang gerak bagi siswa untuk berekspresi seluas-luasnya dalam mengembangkan segenap potensi yang dimilikinya.

Menurut Musliar (AntaraNews.com): “Pendidikan karakter akan lebih banyak dipelajari siswa di tingkat sekolah dasar dimulai sejak dini, semakin tinggi jenjangnya, pelajaran terkait pendidikan karakter berkurang dan diganti dengan pelajaran keilmuan”.

Hal senada disampaikan oleh Prof. Kacung Marijan, MA, Staf ahli Mendikbud, bahwa: “Kurikulum pendidikan yang baru nanti akan mengubah mindset pendidikan yang bersifat akademik menjadi dua paradigma yakni akademik dan karakter, bahkan pendidikan karakter akan lebih banyak di tingkat pendidikan dasar atau TK dan SD, karena karakter itu merupakan pondasi pendidikan”. (Kompas.com)

===============

Sumber : diolah dari berbagai sumber di internet

===============

Refleksi:

Terlepas dari kebijakan yang akan diambil nanti, ada beberapa catatan penting saya  terkait dengan upaya perubahan kurikulum ini:

  1. Perubahan kurikulum pada  dasarnya merupakan konsekuensi logis dari sifat dasar pendidikan yang dinamis,  senantiasa bergerak mengikuti dan menyesuaikan dengan perubahan faktor-faktor yang melandasinya, baik filosofis, psikologis, sosiologis, IPTEK dan faktor-faktor lainnya. Oleh karena itu, saya memandang positif terhadap rencana perubahan kurikulum ini. Saya berharap kurikulum baru ini dapat mengakomodir kepentingan peserta didik, yang sebagian besar mereka saat ini secara sosiologis sedang berada dalam tahapan generasi Z, yakni suatu generasi yang hidup dan dibesarkan dalam era digital, dengan segala kompleksitas yang menyertainya.
  2. Berkaitan dengan pengembangan pendidikan karakter, berdasarkan dokumen kurikulum pendidikan karakter yang ada sekarang ini, saya melihat masih tampak terlalu banyak muatan nilai yang ingin dikembangkan melalui pendidikan karakter,  tentu hal ini menjadi beban yang tidak mudah bagi guru dalam mengimplementasikannya. Oleh karena itu, barangkali ada baiknya jika difokuskan pada beberapa nilai tertentu  yang benar-benar urgen secara nasional. Misalnya: tentang kejujuran,  diharapkan  melalui kurikulum baru ini upaya pendidikan benar-benar fokus untuk mengantarkan seluruh peserta didik dan  anak bangsa di negeri ini menjadi manusia-manusia  yang jujur.
  3. Perubahan kurikulum membawa implikasi tersendiri terhadap peran dan tugas guru selaku pelaksana utama kurikulum. Dengan sendirinya, upaya pemberdayaan dan penguatan kompetensi guru menjadi sangat penting agar dapat menyelaraskan dengan berbagai tuntutan perubahan. Sehebat apapun kurikulum  yang akan diberlakukan, jika tidak diimbangi dengan keberdayaan dan keberbudayaan guru tampaknya hanya akan menghasilkan kesia-sian  belaka.  The man behind the  gun!
  4. Pelayanan Bimbingan dan Konseling diyakini sebagai bagian  integral dari sistem pendidikan kita. Oleh karena itu, perubahan kurikulum yang akan dilakukan diharapkan secara tegas dan jelas dapat mewadahi kepentingan pelayanan Bimbingan dan Konseling, yang selama ini tampak masih ambigu dan berjalan tertatih-tatih. Saya berharap kepada para praktisi dan terutama para ahli Bimbingan dan Konseling di negeri ini untuk kompak dan merapatkan barisan dalam turut serta mewarnai kebijakan kurikulum ini.  Sehingga ke depannya, diharapkan pelayanan bimbingan dan konseling dapat berjalan optimal dan  lebih berkonstribusi lagi terhadap pendidikan kita.
  5. Peran Pengawas Sekolah sebagai tenaga penjaminan mutu masih sangat perlu untuk direvitaliasasi dan diberdayakan agar dapat “mengawal” dengan tepat dan benar terhadap jalannya perubahan kurikulum.
  6. Kita tahu bahwa dimana pun tak pernah ada kurikulum yang sempurna, dan  kita semua berharap semoga kurikulum baru ini setidaknya dapat diandalkan dan menjadi tumpuan harapan baru bagi terciptanya pendidikan dan kehidupan yang lebih baik di negeri ini. Better education, better life!

==============================

APA HARAPAN ANDA TERHADAP KURIKULUM BARU?

==============================

[ AKHMAD SUDRAJAT seorang praktisi pendidikan di Kadugede-Kabupaten Kuningan ]

Tagged with: , , , ,
Ditulis dalam MANAJEMEN PENDIDIKAN, PENDIDIKAN
71 comments on “Sebuah Harapan tentang Rencana Pemberlakuan Kurikulum Baru
  1. tapi kurklm 13 ini, menguranggi jam kejuruan di smk, di karenakan terlalu banyak mta pelajaran..,,”???
    Banyak belajar bnyak lupa’nya,,…

berkunjung, berfikir dan berkomentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s