Standar Ruang BK

Dalam perspektif pendidikan nasional, bimbingan dan konseling merupakan bagian yang tidak bisa dilepaskan dari sistem pendidikan di sekolah, yang bertujuan untuk membantu para siswa agar dapat mengembangkan dirinya secara optimal dan memperoleh kemandirian. Agar pelayanan bimbingan dan konseling dapat berjalan efektif dan efisien maka perlu ditunjang oleh sarana dan prasarana yang memadai. Salah satu sarana penting yang dapat menunjang terhadap efektivitas dan efisiensi layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah adalah ketersediaan ruang Bimbingan dan Konseling yang representatif, dalam arti dapat menampung segenap aktivitas pelayanan. Bimbingan dan Konseling.

Dalam hal ini, ABKIN (2007) telah merekomendasikan ruang Bimbingan dan Konseling di sekolah yang dianggap standar, dengan kriteria sebagai berikut:

  1. Letak lokasi ruang Bimbingan dan Konseling mudah diakses (strategis) oleh konseli tetapi tidak terlalu terbuka sehingga prinsip-prinsip konfidensial tetap terjaga.
  2. Jumlah ruang bimbingan dan konseling disesuaikan dengan kebutuhan jenis layanan dan jumlah ruangan
  3. Antar ruangan sebaiknya tidak tembus pandang
  4. Jenis ruangan yang diperlukan meliputi: (a) ruang kerja; (b) ruang administrasi/data; (c) ruang konseling individual; (d) ruang bimbingan dan konseling kelompok; (e) ruang biblio terapi; (f) ruang relaksasi/desensitisasi; dan (g) ruang tamu.

Untuk lebih jelasnya, berikut ini dikemukakan kondisi yang diharapkan dari masing jenis ruangan tersebut.

Ruang kerja Bimbingan dan Konseling disiapkan agar dapat berfungsi mendukung produkltivitas kinerja guru BK/konselor. Untuk itu, diperlukan fasilitas berupa: komputer yang dilengkapi dengan berbagai software Bimbingan dan Konseling (akan lebih baik bila dilengkapi fasilitas internet) dan meja kerja konselor, lemari dan sebagainya.

Ruang administrasi/data perlu dilengkapi dengan fasilitas berupa lemari penyimpanan dokumen (buku pribadi, catatan-catatan konseling, dan lain-lain) maupun berupa softcopy, Dalam hal ini harus menjami keamanan dan kerahasiaan data yang disimpan.

Ruangan konseling individual merupakan tempat yang nyaman dan aman untuk terjadinya interaksi antara konselor dan konseli. Ruangan ini dilengkapi dengan satu set meja kursi ata sofa, tempat untuk menyimpan majalah, yang dapat berfungsi sebagai biblio terapi.

Ruangan Bimbingan dan Konseling Kelompok merupakan tempat yang aman dan nyaman untuk terjadinya dinamika kelompok dalam interaksi antara konselor dengan konseli dan konseli dengan konseli. Ruangan ini dilengkapi dengan perlengkapan antara lain: sejumlah kursi, karpet, tape recorder, VCD dan televisi.

Ruangan Biblio Terapi pada prinsipnya mampu menjadi tempat bagi para konseli dalam menerima berbagai informasi, baik informasi yang berkenaan dengan pribadi, sosial, akademik maupun karier di masa mendatang. Ruangan ini dilengkapi dengan perlengkapan daftar buku (katalog), rak buku, ruang baca, buku daftar pengunjung, dan jika memungkinkan disediakan internet.

Ruang relaksasi/desensitisasi/sesnsitisasi yang bersih, sehat, nyaman dan aman, yang dilengkapi dengan karpet, televisi, VCD/DVD, tempat tidur (bed rest) beserta bantalnya.

Ruang tamu hendaknya berisi kursi dan meja tamu, buku tamu, jam dinding, tulisan atau gambar yang dapat memotivasi konseli untuk berkembang.

Penataan ruang Bimbingan dan Konseling di atas dapat divisualisasikan seperti tampak dalam gambar sederhana berikut ini:

rbk

Keterangan:

  • R. I : Ruang Data
  • R. II : Ruang Konseling Individual
  • R. III :Ruang Tamu
  • R IV : Ruang bimbingan dan konseling kelompok
  • R V : Ruang relaksasi
  • R.VI : Ruang Kerja

Sementara itu, BNSP (2006) memberikan gambaran yang berbeda tentang standar sarana yang terkait dengan ruang Bimbingan dan Konseling di sekolah, sebagai berikut :

  1. Ruang konseling berfungsi sebagai tempat peserta didik mendapatkan layanan konseling dari konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir.
  2. Luas minimum ruang konseling 9 m2.
  3. Ruang konseling dapat memberikan kenyamanan suasana dan menjamin privasi peserta didik.
  4. Ruang konseling dilengkapi berbagai sarana penunjang lainnya.

=========

[adalah seorang praktisi pendidikan di Kadugede-Kabupaten Kuningan ]

Tagged with: , ,
Ditulis dalam BIMBINGAN KONSELING
16 comments on “Standar Ruang BK
  1. kurniatin ramdan mengatakan:

    pak minta filenya ya……… makasih

  2. Anonymous mengatakan:

    Mau dong aku minta dikirim info terbaru BK tlg kirim ya ke imail aku Laksmi_ italy @yahoo.com untuk format Bimbingan konseling yang standart nasional

  3. Sandi Saputra mengatakan:

    A W2,, tolong pak dimana saya bisa download software BK??
    ni email saya: sandi_kons @yahoo.com

  4. sandi saputra mengatakan:

    aw2. informasi yang bapak sampaikan sangat bermanfaat bagi kita, tapi kendalanya pihak struktural sekolah kadang tidak paham degan hal tersebut, apalagi kita sebagai guru baru rasanya canggung untuk menyampaikan kebutuhan ruang BK yang begitu kompleks. smga dengan tulisan ini juga akan memberikan pemahaman bagi bagi pihak lain agar dapat memaklumi hal tersebut..

    sya juga mohon bantuannya pak, dimana saya bisa download software BK?
    Ni email saya
    sandi_kons @yahoo.com

  5. MATSUTONO mengatakan:

    Ass.wr.wb. Mas mohon dituliskan materi tentang batas-batas kewenangan konselor dalam peamahaman,penyikapan “kasus”,yang terjadi di sekolah. Masih ada sebagaian di sekolah ” Kasus Kriminal ” di sekolah,konselor masih ada yang tidak mempunyai kesamaan pandangan tentang penangannya, bahkan getol ngurusi kasus-kasus kriminal. Mohon dijelaskan sebatas mana kewenangan konselor dalam hal ini. Kalau do bukunua Pak. Prof.Prayitno sudah jelas, tapi banyak dari konselor yang masih kurang pengembangan dirinya. Wass.wr.wb.

  6. HARGIO SANTOSO mengatakan:

    waduh aku se7 ma mas adhiwirawan klo di ruangan itu ditambah toilet, pas klien stres tiba2 muntah, kencing dsb. kan nggak susuah

berkunjung, berfikir dan berkomentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 14.050 pengikut lainnya.